Pengaruh Self Assessment System, Pemeriksaan Pajak, Penagihan Pajak Terhadap Penerimaan Pajak Pertambahan Nilai.

Authors

  • Cyntia Febriana Universitas Buddhi Dharma
  • Limajatini Limajatini Universitas Buddhi Dharma

Keywords:

Self Asssessment System, Pemeriksaan Pajak, Penagihan Pajak, Pajak Pertambahan Nilai

Abstract

Self assessment system adalah suatu kerangka pemilahan biaya yang memaksakan suatu kepastian atas seberapa besar penilaian yang diharapkan untuk diangsur oleh Wajib Pajak (WP) penting. Pada akhirnya, warga negara (WP) dapat diartikan sebagai perkumpulan yang mengambil bagian yang berfungsi selama waktu yang dihabiskan untuk bekerja, membayar, dan mengungkapkan berapa banyak biaya yang harus ditanggung ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP)/web. atau kerangka organisasi online yang telah dibuat oleh otoritas publik.

 

Penagihan pajak adalah proses suatu tindakan yang dijalankan terhadap penanggung pajak itu sendiri agar dapat membayar tagihan atau utang pajak yang memang harus dibayarkan sesuai dengan peraturan atau ketetapan yang ada. Untuk sementara, pembawa penilaian ialah sendri/unsur yang ada tagihan bea masuk. Pajak Pertambahan Nilai (Value Added Tax) adalah penyesuaian biaya transaksi (PPN) karena biaya transaksi (PPN) tidak memuaskan untuk mewajibkan semua kegiatan daerah yang orang miskin sampai pada tujuan perbaikan kebutuhan untuk meningkatkan pendapatan negara, energi produk dan sirkulasi setara tarif perpajakan. Penanganan informasi memanfaatkan aplikasi Statistical Package for the Social Sciences (SPSS) Versi 25.

 

Hasil penelitian telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa: Assessment System, Pemeriksaan Biaya, Pemungutan Pajak mempengaruhi Pertambahan Nilai Pemungutan tanpa henti mempengaruhi pilihan Pajak Pertambahan Nilai dan pada saat yang sama Sistem Penilaian, Pemeriksaan Pajak, Pemungutan Pajak mempengaruhi pilihan Pajak Pertambahan Nilai.

Published

2022-06-28